MEDIABORNEO.NET, SAMARINDA – Anggota Komisi I DPRD Kota Samarinda, Joni Sinatra Ginting mengatakan, pihaknya berupaya meningkatkan efektivitas perubahan Peraturan Daerah (Perda) tentang Bantuan Hukum Kota Samarinda.

Menurutnya, perubahan Perda tentang bantuan hukum saat ini memerlukan referensi yang lebih efektif untuk menyusun panduan pemberian bantuan hukum tersebut lebih mengena ke masyarakat.

Dikatakannya, referensi ini penting untuk mengidentifikasi kriteria dan standar yang lebih jelas dalam memberikan bantuan hukum kepada masyarakat.

“Referensi untuk Perda ini harus mencakup wilayah di luar Samarinda dan Kalimantan Timur (Kaltim), karena efektivitas Perda ini tidak hanya berlaku di wilayah setempat. Ranah Perda tentang bantuan hukum ini juga ada di pengadilan, Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Kemenkumham), serta kejaksaan, dan semua memiliki standar dan kriteria yang berbeda,” terangnya.

DPRD Samarinda, lanjut Joni, berupaya untuk membuat Perda Bantuan Hukum lebih efektif dan memastikan bahwa masyarakat yang membutuhkan bantuan hukum dapat mengaksesnya dengan lebih baik.

Dikatakannya, selama ini Perda belum berjalan efektif, sehingga untuk mengatasi masalah ini, DPRD Samarinda berencana untuk mengalihkan koordinasi terkait bantuan hukum dari bagian hukum kota ke Kesatuan Bangsa, Politik, dan Perlindungan Masyarakat (Kesbangpol).

“Kami ingin memastikan bahwa bantuan hukum efektif dan memenuhi kebutuhan masyarakat. Oleh karena itu, kami akan memfokuskan peran Kesbangpol dalam mengoordinasikan upaya bantuan hukum di kota,” ujarnya.

Perbedaan antara Perda Bantuan Hukum ini dengan program serupa di tingkat nasional adalah sumber dana.

“Program di tingkat nasional dijamin oleh Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN), sedangkan Perda bantuan hukum di Samarinda didanai dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD),” pungkasnya. (Koko/M. Jay/Adv/DPRD Samarinda)

Don`t copy text!