MEDIABORNEO.NET, BALIKPAPAN – Kebijakan Pemberian Bantuan Keuangan (Bankeu) bagi 841 desa se-Provinsi Kaltim disebut memungkinkan arah kebijakan Pemerintahan Desa dalam mendukung Program Desa Koperasi Ternak (PDKT).

“Pada Tahun 2024 Parameter Bantuan Keuangan yang mendukung PDKT dapat dilaksanakan pada Bidang Pemberdayaan Masyarakat Desa, Sub Bidang Pertanian dan Peternakan,” ujar Kepala DPMPD Kaltim Anwar Sanusi melalui Kepala Bidang Pemerintahan Desa dan Kelurahan DPMPD Kaltim, Dakwan Diny saat menjadi Narasumber Focus Group Discussion tentang Program Pengembangan Desa Korporasi Ternak (PDKT), di Hotel Grand Senyiur Balikpapan, 1 November 2023.

Menurutnya, penggunaan Bankeu tahun 2024 ditetapkan dalam 15 paramater kegiatan. Besarannya naik dari tahun – tahun sebelumnya Rp50 juta per desa menjadi Rp75 juta perdesa.

Lebih lanjut, Provinsi Kaltim, khususnya Kabupaten Penajam Paser Utara, kata dia, menjadi salah satu lokus pelaksanaan program yang digagas Kementerian Pertanian (Kementan) dalam rangka meningkatkan populasi dan produksi sapi di dalam negeri.

Program ini dicetuskan Kementerian Pertanian mulai tahun 2020 dengan 5 (lima) lokasi, yaitu: NTT, NTB, Sulawesi Selatan, Lampung dan Jawa Timur.

Tahun 2021 dikembangkan lagi di sembilan kawasan, yaitu kawasan sapi potong di Kabupaten Aceh Besar Provinsi Aceh, Kabupaten Solok Selatan Provinsi Sumatera Barat, Kabupaten Penajam Paser Utara Kalimantan Timur, Kabupaten Sidenreng Rappang Sulawesi Selatan, Kabupaten Cianjur Jawa Barat, Kabupaten Kediri Jawa Timur, Kabupaten Boyolali Jawa Tengah, Kabupaten Banyuasin Sumatera Selatan, dan Kabupaten Morowali Sulawesi Tengah.

Desa Korporasi Sapi merupakan program yang didesain dengan adanya transformasi kelembagaan yang awalnya berbasis kelompok menjadi kelembagaan korporasi yang tersentra dalam satu kawasan, berskala ekonomi dan terintegrasi hulu hingga hilir, serta berorientasi profit untuk meningkatkan kesejahretaan peternak di dalamnya. (Oen/Adv)

Don`t copy text!